beritaGo.com
 
 
   
 
 
Tutup Iklan
ads
 

Nikmatnya Kopi Joss Lik Man di Yogyakarta

Nikmatnya Kopi Joss Lik Man di Yogyakarta

 
wildan
2016-07-28 19:40:37
wildan Kuliner 0 277
 
 
Nikmatnya Kopi Joss Lik Man di Yogyakarta

Nikmatnya Kopi Joss Lik Man di Yogyakarta

Menelusuri malam di Yogyakarta, bisa ditutup dengan segelas Kopi Joss legendaris dari angkringan Lik Man. Wangi, rasa, dan cara pembuatannya begitu unik, tiada dua di Indonesia.

Senin (26/7/2016) malam kemarin detikTravel memesan segelas Kopi Joss di angkringan yang sudah ada sejak tahun 1960-an ini. Letaknya berada di sebelah utara Stasiun Tugu Yogyakarta dan bisa dicapai hanya dengan berjalan kaki dari Jalan Malioboro.

Beragam sajian khas angkringan ditata di atas bakul pikul yang menjadi daya tarik tempat ini. Pikulan ini dulu yang menjadi alat berjualan Mbah Pairo, perintis angkringan Lik Man.

"Dulu simbah jualan minuman keliling, kopi sama teh. Aslinya Klaten. Tahun 1965 baru diwariskan ke Bapak (Lik Man) terus menetap di sini," tutur putra semata wayang Lik Man, Kobar (43).

Di sepanjang Jalan Wongsodirdjan yang sempit ini tak hanya Lik Man, ada beberapa angkringan lain yang juga ramai pengunjung. Tapi memang Kopi Joss pertama kali diperkenalkan oleh sosok Lik Man.
 

Angkringan Lik Man (Sukma/detikTravel)



"Dulu Bapak buatnya kopi klotok (merebus kopi) pakai kaleng. Tapi Bapak punya ide untuk memasukkan mawa (arang yang membara) biar lebih matang lagi kopinya," ujarnya.

Sambil melayani pelanggan yang memesan, Kobar masih sempat mengobrol ramah dengan sejumlah pelanggan yang menyapanya. Bangku panjang disediakan tepat di hadapan Kobar, sehingga pengunjung bisa duduk, menyaksikan kopinya diracik, sambil mengobrol dengan Kobar.

Kobar meneruskan usaha sang ayah sejak tahun 2008. Kala itu Lik Man memutuskan pensiun meracik kopi dan memilih bertani di kampung halamannya, Klaten.

Sedangkan nama Joss diceritakan Kobar, diberikan oleh pelanggan-pelanggan setia angkringan Lik Man. Suara khas saat arang yang membara bertemu dengan seduhan kopi panas serta rasanya yang berani sehingga pas dinamai Kopi Joss.

"Racikan saya kendel (berani)," kata Kobar sambil tersenyum lebar.
 

Para pengunjung Angkringan Lik Man (Sukma/detikTravel)



Setelah bubuk kopi dan gula tercampur oleh air panas mendidih, Kodar lalu segera mengambil dua potong arang membara dari tungku di sebelahnya. Benar saja, bara api yang bertemu dengan seduhan kopi membuat permukaan gelas mengepulkan asap, berbuih, dan bersuara khas.

Josssss! Tak sedikit pengunjung yang sengaja mengabadikan bagian ini dengan kamera ponselnya.

Segelas Kopi Joss dihargai Rp 4.000, bubuk kopi yang dipilih turun temurun asli dari Yogyakarta bermerk Murni. Jika sedang ramai, sebanyak 15 bungkus kopi ukuran sedang dan satu karung besar arang habis diracik oleh tangan Kobar.

Angkringan Lik Man buka mulai pukul 14.00- 02.00 WIB. Semakin malam, suasana akan semakin ramai seperti siang. Jalanan yang sempit sesekali tersendat oleh mobil-mobil pengunjung.

Namun tak perlu khawatir kehabisan tempat duduk, trotoar sepanjang sekitar 50 meter yang sudah dialasi tikar siap menjadi tempat ngobrol santai menghabiskan malam.
 

Kopi Joss mengepulkan asap dari arang (Sukma/detikTravel)



Selain Kopi Joss, beragam jenis minuman disediakan di angkringan ini mulai dari teh manis kental, susu jahe, hingga wedang tape. Beraneka macam makanan khas angkringan antara lain nasi kucing, berbagai sate mulai dari ayam, kerang, keong, telur puyuh, dan usus ayam pas menjadi teman ngobrol sampai larut.

Bicara soal harga, teh manis panas harganya Rp 2.000, susu jahe Rp 5.000, nasi kucing Rp 2.000, beraneka ragam sate harganya antara Rp 2.000 dan Rp 3.000, sedangkan macam-macam gorengan Rp 500 hingga Rp 1.000.

Harganya yang merakyat membuat angkringan ini memiliki pelanggan dari berbagai kalangan. Kobar bercerita, pada tahun 1960-an hingga 1990-an, pelanggan kopinya lebih banyak tukang becak yang sehari-hari mangkal di Malioboro atau pegawai Stasiun Tugu.

"Tapi 2000-an mulai banyak mahasiswa berkelompok. Baru belakangan ini sudah lebih banyak wisatawan yang dari luar kota," imbuhnya.

Tak hanya wisatawan domestik, Kobar bercerita, tak jarang dia kedatangan tamu dari luar negeri yang sengaja mencari Kopi Joss Lik Man. "Ada yang dari Singapura, katanya kopi Joss di sana banyak dibicarakan," kata Kobar.
 

Aneka lauk pauk di Angkringan Lik Man (Sukma/detikTravel)



Beberapa tokoh, artis, dan seniman juga menjadi pelanggan kopi Joss ini hingga sekarang. Sebut saja Djaduk Ferianto, Ikang Fauzi, personel Band Letto, Bambang Trihatmodjo, dan seniman-seminam Yogyakarta lainnya kerap tampak lesehan menikmati kopi di sini.

Tak sekedar kopi dengan rasa yang berani, Kobar mengatakan kopi Joss bisa menyegarkan badan yang sedang lelah dan menyembuhkan masuk angin. Seorang pengunjung yang berasal dari Garut, Rizma (24) mengaku menikmati kopi Joss yang diseruputnya malam itu. Ini merupakan Kopi Joss pertamanya.

"Baru sekali ini minum Kopi Joss. Enak, wanginya enak, manisnya pas. Dan saya takjub melihat proses bikinnya. Dan suasana di sini Yogyakarta sekali," kata Rizma sambil tersenyum lebar.

Selain wisatawan, Kobar juga sering kedatangan pelanggan-pelanggan lamanya yang ingin bernostalgia. Bahkan, ada komunitas konco lawas Angkringan Lik Man.

Salah seorang pegawai Angkringan Lik Man, Afianto (30) bercerita komunitas yang sudah beranggotakan 80 orang ini rutin bertemu, arisan, dan ngopi di angkringan Lik Man setiap Minggu malam.

"Ya tidak datang semuanya, kadang banyak yang titip (arisan) karena tidak semua tinggal di Yogya," kata pria yang akrab disapa Ayam ini. 

 
 
 

Promoted Stories

Lainnya

 
 

Komentar Sedulur

   Belum ada komentar dari sedulur beritaGo.

  Tulis Komentar

   Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 
 

Komentar Facebook

   
image

beritago.com merupakan portal berita dan informasi yang mengusung konsep "social media journalism", yakni dimana masyarakat dapat ikut menjadi kontributor informasi serta menggunakan portal beritaGo.com dengan bertanggungjawab dan sesuai dengan ketentuan penggunaan yang telah ditetapkan,

Informasi dan Kerjasama

  •   contact@beritaGo.com
  •  08123456789 / 024-123456
  •  indiego inti corpora ltd
   
 
 
Copyright 2016 beritaGo by indiego inti corpora. Social Media Journalism and Social Broadcasting System. All Rights Reserved.

Local Straight News , Aggreggate Content dan Social Media Journalism oleh beritaGo.com
Copyright 2014-2016 All Rights Reserved. beritaGo.com is a registered trademark of indiego inti corpora
Jawa Tengah, Indonesia.

Tutup Iklan